Nature

“Badai Geomagnetik Parah” Melanda Bumi, NOAA Beri Peringatan Dampaknya

Ilmuwan dari badan federal Amerika Serikat NOAA (National Oceanic and Atmospheric Administration) telah menyaksikan kondisi badai geomagnetik yang parah (G4) saat ini, seperti dilansir oleh situs earth.com, 10 Mei 2024.

Beberapa Coronal Mass Ejection (CME) tambahan yang diarahkan ke Bumi sedang transit ke atmosfer luar Bumi, sehingga kemungkinan besar badai geomagnetik akan terus berlanjut hingga akhir pekan.

Gugus bintik matahari yang besar dan kompleks (NOAA Region 3664), yang kini telah berkembang hingga 17 kali diameter Bumi, telah menjadi sumber utama aktivitas ini. Para ahli masih memperkirakan adanya aktivitas tambahan dari wilayah ini.

Sejak siklus matahari saat ini dimulai pada Desember 2019, pengamat hanya menyaksikan tiga kali badai geomagnetik yang parah.

Badai G4 (Parah) terbaru terjadi pada 23 Maret 2024. Sedangkan Badai Halloween pada Oktober 2003 menandai peristiwa G5 (Ekstrim) terakhir.

Badai G5 terutama menyebabkan pemadaman listrik di Swedia dan merusak trafo di Afrika Selatan, yang menggarisbawahi potensi konsekuensi dari gangguan geomagnetik yang kuat tersebut.

Badai terbaru ini, yang disebabkan oleh tujuh aliran plasma yang dikeluarkan dari matahari awal pekan ini, dapat menyaingi intensitas peristiwa Carrington tahun 1859, yang mengganggu komunikasi global dan membakar stasiun telegraf.

Dalam masyarakat kita yang bergantung pada teknologi, badai geomagnetik sebesar ini dapat menyebabkan gangguan listrik yang meluas, pemadaman listrik, dan kerusakan pada infrastruktur penting. Beberapa dampak yang mungkin terjadi antara lain:

– Masalah kontrol tegangan dan kesalahan sistem pelindung di jaringan listrik.

– Arus pipa induksi yang semakin intensif.

– Pengisian permukaan dan peningkatan hambatan pada satelit orbit rendah Bumi.

– Masalah pelacakan dan orientasi untuk pesawat ruang angkasa.

– Navigasi satelit (GPS) yang rusak atau tidak dapat dioperasikan selama berjam-jam.

– Propagasi radio frekuensi tinggi (HF) yang sporadis atau tidak jelas.

Terlepas dari potensi risikonya, peristiwa tersebut juga dapat memicu aurora malam hari yang menakjubkan, atau cahaya utara.

Aurora dapat terlihat di Florida dan Texas di negara bagian selatan, hingga Missouri di Midwest, dan hingga California Selatan di pantai barat.

Tampilan aurora diperkirakan akan dimulai sekitar pukul 23.00 ET pada hari Jumat, 10 Mei 2024 dan berlanjut selama beberapa hari.

Para ilmuwan akan memiliki pemahaman yang lebih baik tentang tingkat keparahan badai sekitar pukul 20.00 ET ketika ledakan plasma berjarak hampir satu juta mil dari Bumi. NOAA berencana untuk segera mengeluarkan peringatan agar masyarakat mendapat informasi mengenai situasi tersebut.

Badai geomagnetik terjadi ketika partikel berenergi tinggi yang dilepaskan dari jilatan api matahari yang dikeluarkan matahari mencapai Bumi. Meskipun Matahari terus-menerus meletus dan melemparkan partikel ke luar angkasa, jarak Bumi yang berjarak 93 juta mil dari Matahari biasanya menghalangi partikel-partikel tersebut mencapai planet kita.

Clinton Wallace, direktur Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa (SWPC) NOAA, menekankan kesiapan badan tersebut menghadapi situasi ini dengan menyatakan, “Kami mengantisipasi akan terjadi guncangan demi guncangan. Kami benar-benar bekerja keras di sini.”

Sumber: tempo.co

ferryssn
Author: ferryssn

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *