Kebun Plasma Dinilai Mampu Tingkatkan Perekonomian Petani Sawit

Program plasma yang dilakukan oleh Wilmar Central Kalimantan Project dinilai mampu menciptakan dampak pengganda dalam meningkatkan perekonomian dan taraf hidup petani.

Petani mengumpulkan buah sawit hasil panen di perkebunan (ilustrasi). Program plasma yang dilakukan oleh Wilmar Central Kalimantan Project dinilai mampu menciptakan dampak pengganda dalam meningkatkan perekonomian dan taraf hidup petani.

Petani mengumpulkan buah sawit hasil panen di perkebunan (ilustrasi). Program plasma yang dilakukan oleh Wilmar Central Kalimantan Project dinilai mampu menciptakan dampak pengganda dalam meningkatkan perekonomian dan taraf hidup petani.© Disediakan oleh Republika.co.id

Manajer Plasma PT Mustika Sembuluh, Wilmar Central Kalimantan Project, Pupung Pamungkas, menyebutkan hingga saat ini perusahaan telah menyerahkan kebun untuk plasma total seluas 3.554,40 hektare dengan luas lahan tertanam 3.143 hektare. “Selain (kebun) plasma, pola kerja sama antara perusahaan dengan koperasi mitra juga berupa kegiatan rutin per kuartal, pemaparan pengelolaan dan pembiayaan maupun pendapatan dari kebun,” ujar Pupung melalui keterangan tertulis di Jakarta, Kamis (16/2/2023).

Selain itu, perusahaan juga memberikan pelatihan kepada pengurus terkait perpajakan dan akuntansi sebagai salah satu bentuk transfer pengetahuan kepada petani plasma. Perusahaan juga menawarkan pengelolaan arus kas, dengan merancang pemasukan dan pengeluaran kebun sehingga tidak mengganggu pendapatan petani per bulannya.

Sementara itu Kepala Desa Sembuluh II, Kabupaten Seruyan Ahmad Syukur mengapresiasi komitmen perusahaan dalam merealisasikan program plasma kebun sawit. Saat ini warganya telah menerima hak atas kebun plasma seluas 956,57 hektare.

“Program plasma kebun sawit ini berdampak positif karena mampu membantu meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Dengan lahan 956,57 hektare ini saja warga bisa sedemikian sejahtera,” kata dia.

Menurut Syukur, kesejahteraan masyarakat tersebut dapat dilihat dari peningkatan daya beli yang berdampak pada para pedagang dan usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) di desa tersebut memiliki omzet cukup tinggi.

Pihaknya berupaya memanfaatkan peningkatan ekonomi tersebut untuk mengembangkan badan usaha milik desa (Bumdes). Saat ini ada dua kelompok tani di Sembuluh II.

“Seluruh sawit yang dihasilkan nantinya akan dibeli oleh BUMDdes. Rencananya kami akan membuat tabungan plasma sehingga dananya dapat terkumpul,” ujar Syukur.

Sementara itu Ketua Koperasi Karya Bersama Tanjung Rangas, Seruyan Rudiansyah, menjelaskan, dampak positif program plasma juga dirasakan warganya.

Hal itu, lanjutnya, berdampak pada banyak warga yang sebelumnya berprofesi sebagai nelayan beralih menjadi petani plasma sejak adanya program tersebut. Luas lahan tertanam yang dikelola KSB mencapai 831 hektare.

sumber: republika.co.id

Author: Bang Ido

I like travel

Leave a Comment